Monday, March 25, 2019

Got Fooled

Hmmm....
I got fooled
What do you think about friend?
Is it correct to telling a lie to your friend?
I will say, if somebody telling a lie,
acting fake to hide things,
I will say, you are not her/his friend
They don't trust you

So, what are you gonna do?
Follow their GAME
Follow their drama
no need to be upset
You've been pissed off
Yes, true
But just follow their game
Easy
Don't chase them anymore
Don't force them to tell what they are hiding
Allah knows what they are doing

You must have learnt your lesson
First, don't nag for people's attention
Second, don't get hurt if the one you like doesn't choose you
Stop chasing somebody who even don't want you exist
Let her/him go
Third, don't get into else's matter,
If they telling a lie to you, let them do that
follow their drama scenario as long as it won't effect your life
Let them do that,
They will learn their own lesson

Now, focus on yourself
Look at your own sin
Look at your own "disabilities"
Focus how to bettering yourself
Focus on curing your wound
Focus on cleaning yourself
Focus on beauty yourself
Focus on people who love you
trust you
Get rid the toxic people

Friday, March 22, 2019

Malu


Malu,
Ketika yang lain sibuk memikirkan umat,
kau hanya pikirkan hal remeh temeh.
Malu,
ketika kawanmu sudah sibuk dengan hal yang lebih besar
kau masih berkutat dengan permasalahan yang sama bertahun-tahun.
Malu,
ketika rasa tak bersambut
kau tetap tak bisa berpaling.
Malu,
ketika orang tuamu mengkhawatirkanmu,
kau masih tak tahu apa yang akan kau lakukan.
Malu,
ketika nikmat Allah terus mengalir padamu,
tak hentinya kau meratapi yang tak kau punya.
Malu,
Ya Rabb... sungguh malu diri ini,
akan kotornya hati,
akan keruhnya nurani,
akan kerasnya diri.

Thursday, March 21, 2019

[Tak Ada Judul]



Setiap orang memiliki tantangan dan ujiannya masing-masing
Setiap orang punya pelitanya masing-masing
Tugas kita hanya bersyukur, bukan?
Wahai diri, cobalah fokus dengan tanggung jawab dan kewajibanmu saja
Usah kau pedulikan apa yang tak kau miliki
Usah kau pikirkan apa yang dimiliki orang lain yang tak kau miliki
Usah kau pikirkan apa yang orang lain lakukan
Fokuslah pada dosamu sendiri
Tak penting kau pikirkan dosa orang lain
Kau pikir seberapa banyak dosamu hingga masih sempat kau pikirkan dosa orang lain, huh?

Wahai diri, kuatlah
Ingat lah orang-orang yang mencintaimu
Ingat lah orang-orang yang peduli padamu
Tahan dirimu dari mengejar yang tak bisa kau kejar
Berikan cinta dan perhatianmu pada orang-orang yang mencintaimu
yang peduli padamu
Dan jangan berhenti berbuat baik kepada siapa pun
Siapa pun itu bahkan kepada orang yang telah menyakitimu
Eh? Tunggu.
Bukan menyakitimu, kau terlalu kuat untuk disakiti
Tapi berbuat baik lah meski kepada yang berbuat tidak seperti yang kau harapkan.
Kembalikan lah semua pada Allah, Sang Pemilik hati,
Sang pemilik segala-galanya

Akhir


Akhirnya kukatakan juga. Semuanya. Merasa lebih baik? Hmmm tidak juga. Atau mungkin belum?Entahlah. Tapi, meskipun tanggapan sudah diperkirakan, tetap saja sakit. Masih saja ada rasa yang terjebak pada memori saat itu. Mungkin memang dosa sudah terlalu pekat. Dosa masa lalu.

Kuharap kali ini benar-benar akhir. Rasanya tak kuat menahan sakit ini. Hati yang kotor berpenyakit memang merepotkan. Bagaimana cara membersihkannya? Duhai hati, sampaikan kapan engkau sakit. Duhai hati, aku ingin mendengarmu lagi. Duhai hati, cepatlah sembuh.

Tuesday, November 6, 2018

Convert Watt or mWatt to dB or dBm

This post is merely to remind me. So, I just copy paste from here.

But, first of all, here is the formula to convert dB to Watt

watts = 10^((dbm-30)/10)

Then, let's read the explation for corveting from Watt or mWatt to dB or dBm.


The dB Conversion block converts a linearly scaled power or amplitude input to dB or dBm. The reference power is 1 Watt for conversions to dB and 1 mWatt for conversions to dBm. The Input signal parameter specifies whether the input is a power signal or a voltage signal, and the Convert to parameter controls the scaling of the output. When selected, the Add eps to input to protect against “log(0) = -inf” parameter adds a value of eps to all power and voltage inputs. When this option is not enabled, zero-valued inputs produce -inf at the output.
The output is the same size as the input.

Power Inputs

Select Power as the Input signal parameter when the input, u, is a real, nonnegative, power signal (units of watts). When the Convert to parameter is set to dB, the block performs the dB conversion
y = 10*log10(u)      % Equivalent MATLAB code
When the Convert to parameter is set to dBm, the block performs the dBm conversion
y = 10*log10(u) + 30
The dBm conversion is equivalent to performing the dB operation after converting the input to milliwatts. 

Voltage Inputs

Select Amplitude as the Input signal parameter when the input, u, is a real voltage signal (units of volts). The block uses the scale factor specified in ohms by the Load resistance parameter, R, to convert the voltage input to units of power (watts) before converting to dB or dBm. 
When the Convert to parameter is set to dB, the block performs the dB conversion
y = 10*log10(abs(u)^2/R)
When the Convert to parameter is set to dBm, the block performs the dBm conversion
y = 10*log10(abs(u)^2/R) + 30
The dBm conversion is equivalent to performing the dB operation after converting the (abs(u)^2/R) result to milliwatts.

Parameters

Convert to
The logarithmic scaling to which the input is converted, dB or dBm. The reference power is 1 W for conversions to dB and 1 mW for conversions to dBm. Tunable(Simulink).
Input signal
The type of input signal, Power or Amplitude.
Load resistance
The scale factor used to convert voltage inputs to units of power. Tunable (Simulink).
Add eps to input to protect against “log(0) = -inf”
When selected, adds eps to all input values (power or voltage). Tunable (Simulink).

Supported Data Types

  • Double-precision floating point
  • Single-precision floating point

Tuesday, October 23, 2018

Cintaku Bukan Cintaku - Memoar Cinta Sang Jomblo

Gegara mbak-PM-yang-katanya-mau-nyusul-suaminya posting tentang cinta, aku jadi pengen nulis tentang kisah seorang wanita yang kita sebut saja namanya Mawar. Kok Mawar terus to? Lho ya ga pa pa. Kan suka-suka :P

Well, begini ceritanya

SMP 

"Mawar, kamu punyai doi?," tiba-tiba seorang kawan yang sama-sama masih ingusan melontarkan pertanyaan aneh kepada Mawar.

"Do'i?" tanya Mawar bingung. Waktu itu Mawar baru beberapa bulan mengganti langganan majalah Bobo-nya dengan tabloid remaja. Secaraaa sudah masuk SMP gitu, masak iya baca Bobo terus. Ada rasa pengen cepet dewasa ketika masuk SMP. Orang tuanya pun menyetujui meng-upgrade bacaan untuk buah hatinya. Gara-gara tabloid itu, Mawar merasa sudah menjadi anak paling gaul sekampung. Tapi nampaknya menjadi 'gaul' itu hanya di dalam angan Mawar saja. Terbukti ia masih terbengong-bengong mendapat pertanyaan itu. Berdasarkan informasi di tabloid remaja yang dibacanya, do'i itu semacam sinonim dari kata ganti dia. Lah terus, apa maksud pertanyaan tadi? Masak iya temannya tanya apa Mawar sudah punya 'dia'? Ini Mawar yang gagal paham atau kawannya yang salah dalam pengambilan diksi? Misteri.

"Iya.. do'i. Maksudnya pacar"

eee? paaacaaar??....makanan apa itu? #ngelapingus
Meskipun Mawar sudah merasa sangat gaul, tapi kata 'pacaran' masih sangat tabu di pikiran anak yang belum lama meninggalkan bangku SD itu. Maka sampai di rumah dia langsung heboh cerita kepada ibunya menceritakana kalau teman-temannya, beberapa orang, sudah punya pacar. Mawar bercerita kepada ibunya bukan karena pengen, tapi saking herannya. Mungkin itu yang disebut culture shock fase 1.

Sejak saat itu Mawar jadi punya ilmu baru. Pacaran. Ia pun mulai mengamati teman-temannya yang pacaran. Tidak ada yang menarik, masih terlalu kecil. Pikirnya waktu itu, ketika masih kecil (lebih kecil dari anak SMP maksudnya) kita selalu di bawah kontrol orang tua, trus nanti kalau sudah menikah, harus nurut sama suami. Makanya Mawar berniat tidak mau menyia-nyiakan masa mudanya mengikatkan diri pada siapa pun. Banyak hal lain yang lebih menarik yang ingin ia cicip. Hal-hal berbau 'kebebasan'..... Entah kebebasan apa yang dia maksud karena yang dia lakukan adalah main sepuasnya, gaya-gayaan naik motor ke sana kemari, dan mulai baca novel. Berawal dari 'serial cantik',

SMA

Mawar terlalu sibuk menikmati masa SMA nya bersama teman-teman. Main bareng, belajar bareng, makan bareng, ketawa bareng, berantem bareng, rapat sana rapat sini, liqo, ngaji di sana ngaji di sini, mabit sana mabit sini (tukang nginep maksudnya), ........ ah masa muda yang indah. Tanpa terasa masa 3 tahun pun hampir berlalu tanpa gejolak berarti.

Mulai Kuliah ++
Waktu kuliah pun Mawar masih sangat asyik dengan dunianya dengan teman-teman dan kesibukannya. Namun di awal kuliah ini ada satu makhluk yang entah mengapa kadang mengganggu mimpi indahnya. Awalnya ia tidak menyadari gangguan itu. Namun lama-lama ia mengenalinya, ternyata memang ada yang berbeda. Akhirnya ia berusaha menjaga (atau berusaha mengabaikan) rasa itu hingga kurang lebih 6 tahun lamanya terhitung sejak pertama ia bertemu dengan bayangan makhluk itu muncul hingga akhirnya ia menghilang dengan sendirinya karena suatu sebab.
Mawar bersyukur akhirnya merasa bebas dari bayangan itu. Untuk sementara Mawar bisa berkerja dengan tenang hingga ketenangan itu sampai pada titik bosan. Hingga bosan itu sudah bosan dengan bosannya sendiri sampai akhirnya Mawar menemukan gairah baru. Menjemput mimpi yang telah lama ia tunggu.

Kuliah Lagi
Setelah lepas dari bayangan itu bukannya makin terjaga tapi malah semakin jelalatan. Tempat kuliah yang baru sungguh terlalu banyak godaan mata. Dari Asia, Timur Tengah, sampai bule barat sekalipun nampak selalu saja ada yang terlalu indah untuk diabaikan. Sampai-sampai partner in crime Mawar berkali-kali menyebutnya "mata kranjang", "murahan", dan sejurus istilah hina lainnya yang kalau itu orang lain yang bilang (bukan teman dekat maksudnya) pasti langsung ditendangnya.
Mati-matian (lebay nih kata-katanya) Mawar berusaha mengontrol pandangan matanya. Tapi selaluuuu ada saja godaannya. Bagi Mawar terlalu banyak wajah-wajah artis bertebaran hingga rasanya kalau ketemu artis beneran bakalan susah bedain.

Hingga pada suatu hari, tepatnya pada malam sebelum ujian mid, mawar mengenal bocah besar itu. Iya bocah.. karena ia lebih muda dari Mawar. Awalnya karena kepentok butuh 'tentor' bantuin belajar bahan ujian, dengan mudahnya si Mawar jatuh simpati (belum sampai jatuh hati sih) pada si bocah tersebab kecerdasan dan 'keunikan'nya. Ya, si bocah ternyata cukup asyik bagi Mawar dan nampaknya Mawar pun sadar rasa itu mulai bertumbuh. Namun belum juga terjadi apa-apa, belum juga sempat dekat, si bocah harus sudah kembali ke negaranya, di belahan bumi benua biru sana. Baiklah... mungkin belum jodoh.

Dan Petualangan pun dimulai
Mawar pun kembali ke rutinitas membosankan nge-lab. Hingga pada suatu malam di lab, masuk jam makan malam, Mawar merasa lapar tapi malas masak. Jadi ya sudah lah, tetep aja nugas. Dan tetiba seorang lelaki tampan tetiba datang membawa makanan buatannya untuk Mawar icip. "Oh tidaaak... ini bukan manusia. Ini malaikat" (lebay). Sebenarnya lelaki itu teman Mawar juga sejak beberapa bulan lalu. Tapi mungkin karena moment dan feel nya lagi 'sesuatu' ya, jadi kejadian itu seolah menjadi tonggak awal petualangan cinta Mawar. Ya... petualangan cinta yang rata-rata orang mulai alami di masa SMA. Tidak seperti masa Mawar suka pada sesosok bayangan selama 6 tahun dulu yang datar-datar saja karena dari awal Mawar sudah tepis dan hindari, kali ini Mawar benar-benar merasakan sensasinya. Melambung, jatuh, bangun, jatuh lagi, bangun lagi, bergejolak lagi, jatuh lagi. Akhirnya Mawar lelah dan berkata "CUKUP. AKU LELAH". Tapi ternyata gelombang rasa itu masih terus menghampiri hingga Mawar pun lelah dengan "LELAH" itu sendiri. Akhirnya Mawar tak tahu harus bagaimana lagi. Akhirnya Mawar berjalan seperti zombi. Ada saatnya si zombi terbangun ketika ada yang menarik hati. Seperti saat ini ;) ... Uuuuw (si)apa itu????

(bersambung....)

Well, aku pun belum tahu apa yang akan terjadi pada Mawar. Masa depan memang misteri. Hanya Allah yang tahu. Mari kita doakan tokoh kita ini segera bertemu nasib baiknya ;)



    

Tetaplah Sebuah Pilihan

Sudah menjadi pilihanmu kan?
Sudah seperti yang kau inginkan kan?
Lalu apa lagi?

Pertanyaan demi pertanyaan itu tanpa ampun datang bertubi-tubi
entah apa namanya aku pun tak paham
adakah yang bisa membantuku memahami ini semua?
homesick?
may be
merasa tak berguna?
may be
tapi kamu masih punya cita-cita
kamu punya tanggungjawab itu
untuk bekalmu pulang
entah pulang ke tanah kelahiran atau
pulang ke kepada-Nya

Apa kamu sudah siap?
apa yang sudah kau perbuat?
apa yang sudah kau beri untuk mereka?
kamu yakin amalmu cukup menutup dosa-dosa mu????

Kamu kesepian?
Ya, aku menunggumu


*coretan 3 tahun lalu yang ternyata cuma teronggok di draft :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...